Rekomendasi Pensil Terbaik Untuk Anak

Posted on 08.37

Sebagai seorang guru SD, ‘mainanku’ nggak jauh-jauh dari alat tulis, pensil untuk lebih spesifiknya. Sebagai guru kesenian, pensil dan alat gambar lainnya jadi teman keseharian. Beragam pensil sudah ‘kucicipi’ dan aku sampai pada kesimpulan bahwa jika aku perlu memberi rekomendasi pensil terbaik untuk anak SD? Pilih Staedtler deh, pensil terbaik untuk anak. 
Staedtler punya sejarah panjang sebagai teman belajar anak sekolah. Pensil ini pertama kali dibuat pada tahun 1662 oleh Friederich Staedtler di Jerman, namun baru 21 tahun kemudian yaitu tahun 1683, pembuatnya mendapat pengakuan sebagai pembuat pensil pertama di dunia. Beratus tahun kemudian (ini betul-betul sejarah panjang, kawan...) generasi ke-3 keturunan Staedtler yaitu Johan Sebastian Staedtler membuat pabrik di kota Nuremberg yang kemudian dinamai pabrik J.S. Staedtler. Hal ini terdorong karena adanya revolusi industri di masa itu. Staedtler telah mengukir sejarah, menjadi penemu pensil dengan bentuk seperti sekarang ini dan masih banyak digunakan oleh anak-anak maupun orang dewasa di dunia hingga saat ini.
Inovasi yang dibuat J.S. Staedtler meramaikan perekonomian di dunia. Produksi pabrik ini rajin diikutsertakan untuk berpartisipasi dalam berbagai pameran besar hingga merambah benua Amerika. Dengan inovasi dan peran sertanya mengharumkan nama Jerman, J.S. Staedtler mendapatkan penghargaan serta medali kehormatan di Nuremberg, London dan Paris. Di tahun 1866 penjualan pensil Staedtler sampai ke beberapa negara besar seperti Amerika, Rusia, Prancis, Austria, Inggris dan Italia. Tidak cukup dengan itu, karena permintaan pasar yang tinggi, pembuatan pensil terus diproduksi dan didistribusikan ke berbagai negara, termasuk Indonesia dengan PT Asaba sebagai importirnya.
PT Asaba sudah lama menjadi penyedia alat tulis dan peralatan kantor termasuk Copier dan Solusi Dokumen, Manajemen Data dan Keamanan Kantor, Perlengkapan Komputer, Digital Printing, Survey Systems, dan lain-lain. PT Asaba mengembangkan efisiensi dan sukses melayani penjualan hingga memiliki jangkauan distribusi di kota-kota besar di Indonesia dengan Jakarta sebagai Head Quarter, dan kantor cabang di berbagai kota besar di Indonesia seperti Medan, Bandung, Semarang, Yogyakarta, Surabaya dan Balikpapan. PT Asaba juga memiliki subdistributor yang luas dan jaringan reseller di kota-kota lain di seluruh Indonesia.
FYI, Pensil STAEDTLER yang pertama kali dibuat adalah Tradition. Sejak aku SD dulu (jangan tanya berapa tahun yang lalu deh :p) pensil Staedtler tradition dengan ciri khas garis merah-hitamnya sudah akrab menemani keseharianku juga teman-teman. Ini adalah produk awal Staedtler yang kemudian diekspor dari Jerman ke berbagai belahan dunia, termasuk Indonesia. Aku yang bersekolah di sebuah SD di pelosok Bandung Selatan pun, cukup mudah mendapatkan pensil ini bahkan bisa dipastikan teman-teman sekelasku pun memilikinya, padahal pabrik pensil ini berada di Jerman. Keren juga ya, anak kampung pakai produk impor. Hehee...
Kantor dan pabrik Staedtler di Jerman
Pensil Staedtler terus menemani masa-masa sekolahku. Hingga saat kuliah di FSRD ITB dulu, pensil Staedtler juga kuakrabi. Satu set Staedtler Mars Lumograph biru dengan beragam mata pensil sesuai dengan tingkat kekerasannya kumiliki sedikitnya satu batang. Mulai dari 2H yang paling keras hingga 8B yang paling lunak dan hitam. Tapi pensil yang paling bersahabat dan jadi favoritku adalah 2B. Pensil ini jadi favorit karena mata pensilnya cukup lunak dengan goresan warna hitam yang bisa menghasilkan tulisan yang tegas dan jelas terbaca. Ini adalah pensil yang ideal untuk anak-anak kelas satu SD yang relatif baru belajar menulis dan menggambar. Selain itu, warna hitamnya menutup area dengan baik hingga sangat direkomendasikan untuk pensil terbaik saat ujian. Ini pun jadi produk yang direkomendasikan untuk anak-anak yang menjalani ujian kelas 6. 
Rahasia pensil ini terletak pada material pembentuk lead atau mata pensilnya. Lead atau mata pensil ini merupakan campuran antara sejenis mineral bumi bernama grafit dengan tanah liat atau clay. Komposisinya berbeda-beda untuk setiap jenis pensil sesuai kebutuhannya. Pada pensil 2B, ini adalah campuran paling ideal sehingga menghasilkan batang pensil yang pas kerasnya dengan goresan hitam yang bersahabat di kertas tapi masih cukup mudah untuk dihapus. 
Seiring dengan waktu, Staedtler pun terus membuat inovasi dengan merilis seri Staedtler Noris Triangular yang sangat pas untuk anak-anak usia sekolah dini. Bentuknya yang segitiga pas digenggam, sehingga anak tidak mudah lelah saat menggenggam pensil untuk menulis atau menggambar. Selain itu, pensil ini tersedia dalam ragam pilihan warna dengan karakter tertentu di setiap warnanya. Mr. Bruno yang bergaris kelabu, Ms. White, Pinky dan Blue yang sesuai dengan namanya, serta Fred yang bergaris kuning dan Rocky si garis hijau. Baiknya, borong saja semuanya ;)
Sementara itu, untuk menggambar, Staedtler pun tak kalah berinovasi. Produk pensil warna bagus berjejer di lini Staedtler Luna. Pensil warna Luna watercolour dibuat dengan lapisan ABS (Anti Break System) yang berfungsi agar mata pensil tak mudah patah. Seiring dengan teknologi terkini, Staedtler mengkombinasikan bahan pensil warna dengan formula ABS sehingga batang pensil lebih kuat dan tak mudah patah. Murid-muridku senang menggunakan pensil warna Luna watercolour dengan keistimewaan efek cat airnya. Kualitas pensil ini berstandar internasional dengan warna lebih cerah dan alami dan arsiran warna yang lebih pekat. Pensil Staedtler Luna watercolour ini terdiri dari berbagai pilihan jumlah warna dengan kelipatan 12 yaitu 12, 24, 36 hingga 48. Tersedia juga Luna dengan kemasan 12 pendek dan bentuk dueto dengan 12 pensil bolak-balik yang terdiri dari 24 warna. Unik dan anak-anak bangga sekali menggunakannya. Berkali-kali mereka pamerkan keistimewaan pensil Luna ini. Dengan berbagai alternatif campuran warna dan efek, aktivitas menggambar dan mewarnai pun jadi sarana untuk mengeksplorasi daya kreativitas anak, dan mereka melakukannya dengan lebih bersemangat. 
Selain Luna watercolour, Staedtler Luna pun memiliki varian Pensil Warna ‘reguler’ yang berbeda dengan karakter pensil warna watercoloured. Pensil warna ini diperuntukkan untuk anak yang baru belajar mewarnai. Walaupun digenggam dengan kuat seperti rata-rata karakter anak yang baru belajar menulis atau menggambar, pensil warna Staedtler LUNA ini tak mudah patah dengan mata pensil yang empuk dan mudah dipakai, yang tersedia dalam banyak pilihan warnanya. 
Satu varian lain dari pensil warna Luna adalah Luna Triangular coloured dan watercoloured. Dengan bentuknya yang segitiga, pensil ini nyaman dalam genggaman anak sehingga tangan tak akan mudah lelah. Bentuknya yang ergonomis dengan ukuran yang ideal, membuat Staedtler LUNA triangular pas di tangan dan nyaman digunakan. Seri pensil warna ini pastinya jadi pensil warna bagus yang direkomendasikan sebagai pensil terbaik untuk anak. 
Mana yang paling tepat untuk dipilih? Silakan sesuaikan dengan kebutuhan. Sebaiknya sih, bawa anak-anak untuk ikut memilih pensil warna yang mereka suka, supaya ada rasa memiliki hingga tumbuh tanggung jawab untuk menjaga barang miliknya. Oya, jangan lupa beri nama ya di setiap batangnya. Pensil terbaik begini, banyak yang punya dan banyak yang suka. Jangan sampai tertukar dengan punya tetangga. Murid-muridku bisa berantem gara-gara rebutan pensil nanti. Jangan sampai deh...

Staedtler, Pensil Terbaik Untuk Anak

Posted on 10.23

Beberapa tahun ‘ditanam’ sebagai guru kelas satu SD, pastinya beragam hal kualami. Berbagai pengalaman di keseharian anak-anak, seringkali lucu-lucu hingga bikin haru, semua ada jadi satu. Salah satu yang jadi kisah klasik adalah pengalaman yang terkait dengan pensil. Selalu ada cerita tentang itu.
Ada masanya anak-anak sering kehilangan pensil, tapi tak bisa mengenali kembali pensil mereka sendiri. Tanpa identitas pada pensil mereka, nyaris tidak mungkin menemukan pemiliknya. Alhasil, pensil-pensil tak bertuan menumpuk di kelas. Kukumpulkan batang demi batang, sebagai persediaan jika sewaktu-waktu ada anak yang memerlukan. Tak jarang aku bertanya, siapa pemilik pensil ini atau itu. Tapi jawaban mereka senada, “Tidak tahu.”, begitu default-nya. Dengan ringan mereka mengatakan, “Biar saja. Kalau hilang, nanti bunda beli lagi.” :( Begitu mudahnya mereka berkata, tanpa tahu tanggung jawab yang seharusnya mereka miliki. :(
Di tahun berikutnya, kejadian serupa masih terulang. Banyak pensil hilang tak tentu rimbanya, tapi kali ini tak ditemukan jejaknya. Jadi ketika anak mengatakan bahwa pensilnya hilang, ya... memang begitulah adanya. Phew... mungkin ada semacam segitiga bermuda di kelas, sehingga pensil, bersama penghapus, rautan dan sebangsanya bisa lenyap begitu saja.
Dan tahun ini, tak kalah ‘lucunya’, masih tentang pensil. Anak-anak di kelas suka sekali mengetuk-ngetuk pensil ke meja hingga lead atau mata pensil di bagian dalam sudah patah sebelum diraut. Padahal lead pensil ini adalah bagian terpenting dari sebuah pensil. Apa jadinya jika mata pensil patah berulang-ulang? Tentu proses menulis atau menggambar yang jadi sarana pengembangan kreativitas anak jadi terhambat. Jika saja mereka tahu bahwa perjuangan sebuah pensil dalam bentuknya sekarang ini begitu panjang, mungkin mereka bisa lebih menghargainya.
Pensil ini pertama kali dibuat di tahun 1662 oleh Friederich Staedtler di Jerman, namun baru di tahun 1683, pembuatnya mendapat pengakuan sebagai pembuat pensil pertama di dunia. Melihat potensinya, keturunan ke-3 Friedrich Staedtler kemudian mendirikan pabrik pensil di kota Nuremberg yang kemudian dinamai pabrik J.S. Staedtler. Staedtler telah mengukir sejarah sebagai penemu pensil dengan bentuk seperti sekarang ini, dengan batang kayu dan mata pensil dari campuran grafit dan clay di dalamnya. Dan pensil dengan bentuk klasik begini masih banyak digunakan oleh anak-anak maupun orang dewasa di dunia hingga saat ini.
FYI, batang lead atau mata pensil ini merupakan campuran dari materi tanah liat/clay dengan sejenis batuan bernama grafit, tapi singkatnya kita sebut grafit sajalah ya. Komposisi tanah liat dan grafit ini dikombinasikan secara berbeda untuk membentuk kekerasan yang berbeda dari beragam jenis pensil seperti yang kita kenal sekarang, mulai dari yang paling keras yaitu 2H, H, HB, B, 2B dan seterusnya hingga yang paling lunak yaitu 6B. Di masa kuliah dulu, sebagai mahasiswa Seni Rupa, aku cukup familiar dengan ragam jenis pensil ini untuk membentuk beragam efek dan gaya gambar. Isi kotak pensilku rata-rata pensil staedtler Mars Lumograph yang beragam jenisnya. Sebagai mahasiswa yang biasa-biasa saja, rasanya sudah gaya banget deh kalau punya satu set pensil biru itu. Memang di masa itu Staedtler dirasa sebagai pensil terbaik untuk menggambar. Sampai sekarang sih, rasanya ;)
Saat ini, aku nyaman menggunakan pensil 2B. Memang campuran paling ideal ada di batang pensil 2B yang pas kerasnya dengan goresan hitam yang bersahabat di kertas tapi masih cukup mudah untuk dihapus. Recommended deh untuk dipakai anak-anak early elementary yang baru mulai ‘berkenalan’ dengan pensil di masa awal sekolah mereka. Tentu saja, di masa akhir SD saat mereka menjalani ujian pun, pensil 2B tetap jadi partner ideal bagi mereka. Staedtler ini jaminan pensil terbaik untuk anak sepanjang masa deh...
Satu rekomendasi pensil terbaik untuk anak adalah pensil dengan bentuk segitiga, yang disediakan Staedtler. Produk baru andalannya adalah Staedtler Noris Triangular. Pensil ini berbentuk segitiga yang sangat pas digenggam sehingga tangan tidak mudah lelah saat menggunakannya. Terdiri dari enam pilihan warna yaitu biru, pink, hijau, kuning, putih, dan abu-abu, ini bisa jadi pilihan pas untuk masing-masing karakter murid-muridku di kelas satu. Paduan warna pilihan plus label nama akan menjadikan pensil ini punya ‘kepribadian’ unik. Anak-anak nggak akan mau kehilangan dan pastinya akan mereka jaga baik-baik. 
Pensil berbentuk segitiga semacam Staedtler Noris ini memang dianjurkan untuk anak yang baru belajar menulis. Bentuk segitiga merupakan bentuk yang ergonomis sehingga mudah digenggam atau tepatnya digunakan untuk menulis atau menggambar. Ukurannya pas dan nyaman di jari tangan sehingga mereka tidak mudah lelah saat menggunakannya. Selain itu, pensil Noris ini sudah bersertifikat FSC 100% wood, tanpa bahan tambahan sehingga aman untuk anak. Salah satu pensil terbaik untuk anak, ya pensil Noris Triangular ini.
Selain itu, pensil Staedtler Noris juga memiliki karakter di setiap warnanya, lucu-lucu dan pasti disukai anak-anak. Ayo, miliki salah satunya, segera! ;)
Ragam Karakter Pensil Staedtler Noris Triangular
Tidak jauh berbeda dengan pensil grafit, ‘nasib’ pensil warna pun tak jauh berbeda. Sebagian orang tua murid membekali anak-anaknya dengan pensil warna, mungkin dengan pertimbangan supaya bersih dan tidak mudah patah seperti halnya crayon. Sebetulnya, menurut pendapatku sebagai guru kesenian, crayon lebih pas untuk anak SD kelas kecil karena cepat menutup permukaan dan mudah dibaurkan untuk mencampur warna. Tapi salah satu produk Staedtler adalah pensil warna bagus yang tersedia dalam kemasan 12, 24 hingga 48 warna. Kelebihan pensil warna ini punya mata pensil yang lembut tapi warna cukup kuat.
Varian lain dari pensil warna Luna adalah Luna Triangular coloured dan watercoloured. Dengan bentuknya yang segitiga, pensil ini nyaman dalam genggaman anak sehingga tangan tak akan mudah lelah. Bentuknya yang ergonomis dengan ukuran yang ideal, membuat Staedtler LUNA triangular pas di tangan dan nyaman digunakan. Seri pensil warna ini pastinya jadi pensil warna bagus yang direkomendasikan sebagai pensil terbaik untuk anak. Sedangkan pensil warna Luna watercolour mengandung pigmen warna yang bisa dibaurkan dengan air untuk menghasilkan efek cat air.
Pensil warna ini dibuat dengan lapisan ABS (Anti Break System) yang berfungsi agar mata pensil tak mudah patah. Seiring dengan teknologi terkini, Staedtler mengkombinasikan bahan pensil warna dengan formula ABS sehingga batang pensil lebih kuat dan tak mudah patah. Murid-muridku senang menggunakan pensil warna Luna watercolour dengan keistimewaan efek cat airnya. Kualitas pensil ini berstandar internasional dengan warna lebih cerah dan alami dan arsiran warna yang lebih pekat. Wah... anak-anak senang sekali bereksplorasi dengan pensil warna ini. Mereka senang menggunakannya, dan di saat yang sama sekaligus mengasah kreativitas anak. Ini jadi salah satu produk rekomendasi untuk pensil warna bagus
Ragam pensil warna Staedtler Luna
Eh seriusan, bukan cuma anak-anak, aku juga mau banget punya pensil warna Luna ini. Setelah coba-coba menggunakan pensil warna anak-anak yang tercecer dan tak beridentitas, tampaknya aku harus punya sendiri deh, buat modal mengajar dong. Masa pengen pensil warna bagus tapi modalnya jadi pemulung doang. Aku akan contohkan, pensil pun kuberi nama satu-satu, supaya tidak tercecer dan dipulung orang :p